Digital clock

Jumat, 10 Agustus 2012

analisi Puisi "paman doblang" karya Ws. Rendra


Perjuangan dan Nasehat  dalam Puisi Rendra
Oleh  Septian Aji Setia P       
          
            Bicara tentang keadilan di negeri ini masih saja diragukan, banyak disekeliling kita yang tidak mendapatkan perlakuan yang tidak selayaknya. Para pemimpin seakan-akan tidak melihat keadaan rakyat yang membutuhkan. Hal-hal semacam inilah yang membuat penyair yang bernama Willibrordus Surendra Broto Rendra (lahir Solo, 7 November 1935) yang berada di garis depan memperjuangkan keadilan, dia adalah penyair ternama yang kerap dijuluki sebagai “Burung Merak”. terbukti dalam kutipan salah satu karyanya :
“Hal-hal semacam inilah yang akan kutulis. Biar mereka tahu keadaan rakyat rendah senyata-nyata, biar mereka tahu apa sebenarnya yang berada di balik tempat-tempat dansa, apa yang ada di balik rumah-rumah mewah. Akan kutelanjangi dunia ini dari kepalsuan. Kita hidup dalam masyarakat, jadi harus bekerja sama. Dan kalau ada orang yang mau kaya sendiri, kalau ada orang yang mau mewah sendiri, biarlah ia hidup di hutan saja, sebagai orang biadab.”
            Dari kutipan diatas, sangat jelas bahwa Rendra seorang pejuang yang melaksanakan dengan kat-kata. Dia menulis keadaan yang ia lihat senyata-nyatanya. Dia tuangkan dalam sebuah karya berupa kritikan atau nasihat agar para pemimpin sadar akan kewajibannya.   
            Begitu juga dengan puisi “Paman Doblang” karya Ws.Rendra ini, puisi ini mempunyai kekuatan sesuatu kesan ke dalam imaji pembaca. Karyanya terinspirasi ketika dirinya merenung di dalam jeruji besi. Dalam puisi “Paman Doblang” ini menjelaskan luapan penyair terhadap suatu keadaan yang lemah akan keadilan. Sebelumnya kita cari tahu dulu siap Paman Doblang itu?
            Istilah paman doblang sering disebut juga seseorang yang suka bercerita dan sangat digemari oleh anak-anak. Ada yang menyebutkan juga bahwa paman doblang adalah pak tua, kalau dimpulkan dari pendapat tersebut bahwa paman doblang adalah seseorang yang memberikan cerita, yang di dalamnya terdapat nasihat-nasihat yang positif,dan jika dihubungkan paman doblang dengan puisi karya Ws.Rendra ini,  terdapat kata kunci baru dari nama “Paman Doblang”.
            Rendra memberi nama judul puisinya “Paman Doblang” yaitu menceritakan keadaan yang dialaminya. Karena dalam puisi “Paman Doblang” terdapat sebuah percakapan yang membicarakan keadaan seseorang yang berada di dalam penjara. Sama halnya dengan yang di alami oleh Rendra ketika berada di penjara. Penyair bercerita dan menjelaskan dirinya sendiri dalam sebuah karya tulis melalui puisi, yang di dalamnya terdapat nasihat-nasihat bagi pembaca. Pada bait pertama;
Paman Doblang! Paman Doblang!
Mereka masukkan kamu ke dalam sel yang gelap.
Tanpa lampu. Tanpa lubang cahaya. Pengap.
Ada hawa. Tak ada angkasa.
Terkucil. Temanmu beratus-ratus nyamuk semata.
Terkunci. Tak tahu di mana berada
Penyair menceritakan keadaan dirinya yang berada di sebuah penjara yang gelap, dan tempatnya sangat tidak layak untuk ditempati, dia dimasukan ke penjara akibat kritikanya yang di tuliskan dalam karyanya. Pada bait selanjutnya ada sebuah jawaban tentang dirinya sendiri yaitu ;
Paman Doblang! Paman Doblang!
Apa katamu?
Ketika haus aku minum dari kaleng karatan.
Sambil bersila aku mengharungi waktu
lepas dari jam, hari dan bulan
Aku dipeluk oleh wibawa tidak berbentuk
tidak berupa, tidak bernama.
Aku istirah di sini.
Tenaga ghaib memupuk jiwaku.

Penyair mempunyai kekuatan dan kesabaran menghadapi cobaan yang telah dia alami, dan dia terus mengharungi waktu  dengan tidak pantang menyerah.
Pada bait selanjutnya ;
Paman Doblang! Paman Doblang!
Di setiap jalan mengadang mastodon dan serigala.
Kamu terkurung dalam lingkaran.
Para pengeran meludahi kamu dari kereta kencana.
Kaki kamu dirantai ke batang karang.
Kamu dikutuk dan disalahkan.
Tanpa pengadilan.
Penyair mengkritik pemerintahan lewat karya tulisnya, dia melihat keadaan disekelilingnya yang tidak pernah dilihat oleh para pemimpin, sehingga dia berani untuk membela keadilan,tapi dia malah disalahkan dan di kucilkan ke dalam penjara oleh para pemimpin. Hanya gara-gara tersinggung atau tidak enak dengan perkataan yang ada dalam karya rendra tersebut, padahal itu adalah sebuah kenyataan.
Pada bait selanjutnya ;
Paman Doblang! Paman Doblang!
Bubur di piring timah
didorong dengan kaki ke depanmu
Paman Doblang, apa katamu?
Kesedaran adalah matahari.
Kesabaran adalah bumi.
Keberanian menjadi cakerawala.
Dan perjuangan
adalah perlaksanaan kata-kata.

Penyair menyebutkan dalam lirik puisinya bahwa kesadaran adalah matahari, kesabaran adalah bumi,keberanian menjadi cakrawala dan perjuangan adalah pelaksanaan kata-kata. Itulah nasihat dari Paman doblang atau Rendra yang menjadikan dirinya tetap kuat dan terus memperjuangkan kebenaran melalui pelaksanaan kata-kata.
            Saya sangat tertarik dalam karyanya ini, karena  Rendra berbicara lewat syair-syairnya, Rendra juga nyata-nyata banyak mengangkat tema-tema perlawanan terhadap kemiskinan dalam syair-syairnya, perlawanan terhadap kezaliman, dan kesemena-menaan,
            Kalau dihubungkan dengan realita kehidupan saat ini keadilan di indonesia masih lemah. Dalam cuplikan dari pembukaan UUD’45 “…..menuju indonesia yang adil dan makmur….” Tapi nyatanya sekarang indonesia malah Ambrok. Politikus yang jago korupsi sampai menghabiskan miliyaran rupiah uang rakyat hanya di hukum tidak lebih dari 10 tahun, belum lagi kalau dapat potongan masa tahanan pas libur hari raya, sel penjara pun juga tidak biasa, malah luar biasa! Ada toilet, kasur empuk, makan enak, dikunjungi kapan aja bisa. Malah seperti pindah rumah saja.
Beda dengan penjahat kelas teri seperti maling motor, pelayanannya pun juga kelas teri. Sel sumpek, kotor, belum lagi kalau pas ditangkap/kepergok dia dapat bonus bogem mentah dari masyarakat. Sungguh naas negeri ini, yang di harapkan generasi muda yang harus bisa mengubah dari yang buruk menjadi lebih baik, dan terus melanjutkan perjuangan para pahlwan yang telah gugur membela negera ini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar